Kuala Lumpur – Banyak warga Australia asal Malaysia menyambut berakhirnya rezim yang telah 60 tahun berkuasa sebagai “lama tertunda” dan momen bersejarah yang mereka tunggu-tunggu.

Aliansi oposisi Mahathir Mohamad meraih kemenangan mengejutkan dalam pemilihan umum Malaysia setelah mengalahkan Barisan Nasional (BN), yang dipimpin oleh Perdana Menteri Najib Razak.

Pada usia 92 tahun, Dr Mahathir menjadi pemimpin terpilih tertua di dunia.

ABC berbicara dengan warga Australia Malaysia yang sebagian besar sepakat tidak sehat bagi koalisi pemerintah yang sama untuk terus memerintah negara itu selama lebih dari enam dasawarsa, tetapi beberapa menyoroti kekurangan dari kedua kandidat.

“Ini adalah momen besar dalam penantian kebanyakan orang Malaysia!” kata Sam Tan, 30.

“Saya tidak berpikir [Mahathir] seharusnya menjadi perdana menteri lagi … Saya tidak pernah menyukai ide dia keluar dari masa pensiun untuk melawan ‘partai lamanya’.

“Tetapi Najib telah menjadi [perdana menteri] yang lemah – banyak skandal dan administrasi yang lemah – bukan penggemar berat.”

Bagi Colin Lee, wakil presiden Asosiasi Singapura Malaysia Singapura, hasil pemilu “agak mengejutkan”.

“Saya benar-benar menahan napas sebelum pemilihan karena sudah lebih dari 60 tahun Barisan Nasional berada di pemerintahan … saya hanya tidak memiliki harapan besar,” katanya.

“Saya berharap secara diam-diam hal-hal akan berubah menjadi lebih baik.

“Salah satu alasan mengapa keluarga saya dan saya memutuskan untuk bermigrasi ke Australia dari Malaysia … adalah karena kami tidak dapat melihat situasi politik Malaysia berubah dan kami pasti dianiaya tidak hanya sebagai orang Kristen, tetapi sebagai orang Kristen Cina.”

Lee mengatakan dia berharap hasilnya akan menjadi perubahan yang baik, tetapi pengalaman telah menunjukkan.

“Ini yang terbaik dari dua hal buruk saya pikir,” tambahnya.

Mahathir ‘satu-satunya’ yang bisa membawa perubahan Video Player failed to load. Mahathir says his face is no longer ‘haram’ after election victory


Dr Mahathir dianggap berjasa dalam modernisasi Malaysia selama masa jabatannya sebagai pemimpin tetapi juga bertanggung jawab untuk memenjarakan para penentang dan membuat pengadilan ditaklukkan.

Namun dia baru-baru ini berjanji untuk mencari pengampunan kerajaan untuk lawannya seperti mantan deputi Anwar Ibrahim jika mereka memenangkan pemilihan dan, begitu dia bebas, setuju untuk mundur dan membiarkan Anwar menjadi perdana menteri.

Vincent Chow, pensiunan akuntan di Melbourne, mengatakan hasil pemilu adalah sesuatu yang “lama tertunda”.

“Tanpa [Mahathir] keluar dan memimpin rakyat, saya tidak berpikir itu akan cukup untuk mengalahkan Najib dengan hanya partai oposisi di bawah istri Anwar,” katanya.

“[Dr Mahathir] akan menjadi satu-satunya yang dapat mengubah pemerintah, saya akan mengatakan dia telah melakukan banyak hal baik untuk negara.”

Ketika Dr Mahathir tampaknya akan membongkar partai yang pernah ia cintai selama 60 tahun, ia sebelumnya mengatakan kepada ABC bahwa ia yakin itu bukan lagi partai yang sama yang pernah ia pimpin.


DrMahathirMohamadtalks toTheWorldearlierthisyear…Play
Mahasiswa di Melbourne, Nabilla Adnan, 21, setuju partai BN yang berkuasa kemarin “sangat berbeda” dibandingkan 20 tahun lalu.

ABC reporter on detention in Malaysia ‘If you go quietly it’s OK’

ABC reporter Linton Besser reveals the details of how he and cameraman Louie Eroglu were arrested in Malaysia, after trying to question Prime Minister Najib Razak on the 1MDB corruption scandal.

“Dengan saingan seperti Najib, Mahathir bersedia untuk menjatuhkan partai yang ia gunakan untuk memimpin perubahan di Malaysia,” katanya.

“Dia melihat ke luar hubungan masa lalunya dengan partai dan masih berlari. Bahkan usianya tidak bisa menghentikannya kembali ke politik.

Pookong Kee, direktur Asia Institut Melbourne University, mengatakan mayoritas orang Malaysia mengindikasikan preferensi mereka untuk demokrasi.

“Memiliki satu partai yang memegang kendali selama sekitar 62 tahun tidak baik untuk mendorong demokrasi, jadi perubahan pemerintahan menurut saya bagus untuk Malaysia sebagai masyarakat demokratis terbuka,” katanya.

“Jika ada kekhawatiran tentang Dr Mahathir, yang selalu menjadi pemimpin yang sangat berwarna dan kontroversial, saya pikir kekhawatiran tidak akan terlalu serius mengingat dia hanya mengurus pemerintah sementara.”

Pemilih di luar negeri menghadapi ‘tekanan yang tidak perlu’ Pendukung partai oposisi bersoran dan melambaikan bendera mereka.


Pendukung partai oposisi bersoran dan melambaikan bendera mereka setelah Mahathir Mohamad mengklaim kemenangan oposisi pada pemilu, disiarkan di layar besar di sebuah lapangan di Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu 9 Mei, 2018. (AP: Andy Wong)

Seperti yang ABC Indonesia laporkan sebelumnya, warga Malaysia yang tinggal di luar negeri dapat memilih melalui sistem pemungutan suara di luar negeri, tetapi banyak pemilih mengeluh tentang waktu yang sangat terbatas.

Kelompok-kelompok advokasi internasional mengatakan bahwa dengan menetapkan periode kampanye singkat hanya 11 hari, Komisi Pemilihan Malaysia telah secara efektif mensabotase sistem pemungutan suaranya sendiri di luar negeri.

Bagi banyak orang hanya ada empat setengah hari kerja untuk surat suara untuk dikirim dan dikembalikan oleh kurir karena gangguan hari libur umum antara hari pencalonan pada 29 April dan hari pemungutan suara pada 9 Mei.

Shuk Yin Liew mengatakan surat suara posnya baru tiba pada 7 Mei pukul 12:30 dan hanya punya enam jam untuk memberikan suaranya untuk memastikannya tiba di Malaysia pada 8 Mei karena hari pemungutan suara adalah hari libur umum.

Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak tersenyum di bilik pemilihan.

“Saya beruntung. Banyak orang Malaysia masih terdampar mencari cara untuk mengembalikan suara pos mereka dengan selamat,” katanya.

“Dengan waktu yang ketat itu banyak tekanan yang tidak perlu untuk berpacu dengan waktu untuk mengembalikan kertas suara kami.”

Profesor Kee mengatakan seluruh pemilihan telah diarahkan sedemikian rupa sehingga pemerintah yang lalu berharap bahwa segala sesuatu yang mungkin akan ada untuk memastikan kemenangan bagi mereka, termasuk memilih hari pemilihan yang diadakan pada hari kerja bukan akhir pekan.

“Tempat asal saya, negara bagian Johor misalnya, puluhan ribu orang Malaysia bekerja di Singapura dan mereka pulang-pergi setiap hari dari Malaysia ke Singapura untuk bekerja,” katanya.

“Dan bagi mereka, memiliki pemilihan selama hari kerja membuat sulit bagi mereka untuk memilih.

“Ada berbagai upaya untuk bertahan oleh pemerintah yang lalu, bukan tidak biasa setiap partai politik yang berkuasa jelas tetap ingin memegang kekuasaan.”

Sumber : Detik

TERTARIK UNTUK BERMAIN GAME POKER ONLINE? Langsung Join BOSHEPOKER...BOSHEPOKER.NET AGEN JUDI POKER ONLINE UANG ASLI TERPERCAYA INDONESIA 2018 BOSHEPOKER adalah sebuah situs layanan permainan game dengan alternatif baru yaitu secara online, baik melalui web ataupun mobile. Nikmati pengisian saldo kapan saja di mana saja - 24/7

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here