New Delhi – Seorang menteri India mengklaim bahwa internet sudah ditemukan ribuan tahun yang lalu oleh orang-orang India kuno, dan digunakan dalam perang Bharata Yudha antara Pandawa dan Astina.

Biplab Deb, menteri besar dari negara bagian Tripura, menyampaikan pandangannya itu di sebuah acara, Selasa (17/4) malam lalu.

Dia mengambil contoh dari epik Hindu kuno Mahabharata untuk membuktikan pandangannya. Tetapi masih belum banyak yang mendukungnya ternyata.

Yang terjadi malah olok-olok dan cemoohan di media sosial. “Tripura CM Biplap Deb” menjadi tren di Twitter, dan banyak warganet India menjadikannya bulan-bulanan.

Tokoh senior partai berkuasa di India akan diadili terkait penghancuran masjid
Dua sungai suci di India secara hukum ‘diperlakukan seperti manusia’
Kalau pengacara menuntut Dewa Rama ke pengadilan.

Tetapi ini bukan pertama kalinya pejabat tinggi India menciptakan kehebohan sejenis. Sudah ada beberapa menteri di pemerintahan nasionalis Hindu BJP saat ini – termasuk Perdana Menteri Narendra Modi – yang mengklaim bahwa sejumlah pencapaian ilmiah atau teknologi modern telah ditemukan India berabad-abad lalu.

Pada tahun 2014, PM Narendra Modi mengatakan kepada para dokter dan staf medis di sebuah rumah sakit di Mumbai bahwa bedah kosmetik sudah ada di masa India kuno.

Beberapa bulan lalu, bulan September 2017, menteri muda bidang pendidikan Satyapal Singh membuat jutaan orang mengernyitkan alis ketika dia mengatakan bahwa pesawat terbang pertama kali disebut dalam epik Hindu kuno Ramayana.

Berbagai kalangan menyebut, kecenderungan othak-athik gathuk ini adalah tren berbahaya:

Rupa Subramanya @rupasubramanya
The anti-intellectualism and regressive streak from sections of the BJP continues to astound and worry. Rather than solve today’s problems they’re busy romanticizing a fictional past that never existed. Pathetic and embarrassing.

BiplapDeb yang sedang jadi perbincangan sekarang ini, mengatakan bahwa pertempuran besarBharatayudha di padangKurusetra membuktikan keberadaan bukan hanya internet, tetapi juga teknologi satelit di masa India kuno.

Gara-gara keset kaki, Menlu India ancam cabut visa para karyawan Amazon
Pemuka Jainisme mengatakan ‘banyak anak berpuasa berhari-hari’
Tak dapat pesawat kelas bisnis, anggota parlemen India pukuli pramugara

Dia mengatakan, fakta bahwa Sanjaya, salah satu tokoh dalam epik yang juga menjadi dasar pewayangan Indonesia itu, telah mampu memberikan laporan begitu rinci -siapa menyerang, dengan apa, siapa terbunuh, bagaimana peristiwanya- dari pertempuran yang terjadi beberapa kilometer jauhnya dari raja Dhritarashtra itu. Ini membuktikan bahwa India kuno saat itu sudah memiliki akses terhadap teknologi satelit dan internet .

Bisa dimengerti kalau pernyataan itu menimbulkan pertanyaan yang lebih skeptis. Sebagaimana diungkapkan para profesor sejarah Asia Selatan:

Audrey Truschke@AudreyTruschke
This raises a few questions. Why didn’t Abhimanyu ask Quora how to escape the Chakravyuha? Why did Sanjay narrate the Kurukshetra War when Siri could have done it? Also, Krishna really should have streamed the Bhagavad-Gita on Facebook Live.

Sejumlah pengguna media sosial lain, lebih menyorot pada beberapa masalah lebih “praktis” dari anggapan itu.

Kshitij Nagar@KshitijNagar
Well I hope they at-least had better #bandwidth than what present day #ISPs offer…#internet #bizarre #HeadlineGrabbinghttps://www.news18.com/news/india/internet-not-new-to-india-existed-during-mahabharata-days-tripura-cm-biplab-deb-1721395.html …

Sumber : Detik

TERTARIK UNTUK BERMAIN GAME POKER ONLINE? Langsung Join BOSHEPOKER...BOSHEPOKER.NET AGEN JUDI POKER ONLINE UANG ASLI TERPERCAYA INDONESIA 2018 BOSHEPOKER adalah sebuah situs layanan permainan game dengan alternatif baru yaitu secara online, baik melalui web ataupun mobile. Nikmati pengisian saldo kapan saja di mana saja - 24/7

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here